Mengapa Demam Berdarah Bisa Sebabkan Kematian?

Ditulis Oleh | Sabtu, 01 Februari 2020 01:46 | Dibaca : 705 Kali
Demam Berdarah Demam Berdarah pixabay

Demam berdarah adalah penyakit yang sering terjadi di daerah tropis, terutama saat musim hujan.


Demam berdarah disebabkan oleh virus dari keluarga Flaviviridae dan ada empat serotipe virus yang menyebabkan demam berdarah (DENV-1, DENV-2, DENV-3 dan DENV-4).

Virus ini ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk betina yang terinfeksi, terutama nyamuk Aedesaegypti.

Melansir Hello Sehat, penyakit demam berdarah yang ringan dapat menyebabkan demam tinggi, ruam, dan nyeri otot dan sendi.

Sedangkan penyakit demam berdarah yang parah, atau juga dikenal sebagai dengue hemorrhagic fever, dapat menyebabkan perdarahan serius, penurunan tekanan darah yang tiba-tiba drastis dan bahkan bisa berujung kematian.

Lantas, bagaimana demam berdarah bisa menyebabkan kematian?

Pasien demam berdarah yang tak segera diberi penanganan akan mengalami berbagai komplikasi serius, salah satunya adalah kerusakan pembuluh darah dan kelenjar getah bening yang dapat menyebabkan pendarahan atau kebocoran plasma darah.

Bocornya plasma pada pasien juga bisa menyebabkan syok hipovolemik (sindrom syok dengue).

Akibatnya, pasien akan kehilangan banyak cairan meski sudah banyak minum atau mendapatkan cairan infus.

Jika sudah mencapat tahap ini, sistem organ akan gagal menjalankan fungsinya sehingga mengakibatkan kematian.

 

Cara cegah kematian akibat demam berdarah

Kabar baiknya, kematian akibat demam berdarah bisa dicegah dengan penanganan yang tepat dan cepat. Oleh karena itu, diperlukan deteksi dini untuk mencegah kematian akibat demam berdarah.

Selain memberikan tambahan cairan lewat infus, dokter biasanya juga dapat melakukan transfusi darah untuk mengganti darah yang berkurang, serta memonitor tekanan darah pasien.

Menurut laman SehatQ, bocornya plasma darah pada pasien demam berdarah biasanya terjadi di fase kritis.

Ada tiga fase yang dialami pasien demam berdarah, yakni fase demam, fase kritis, serta fase penyembuhan. Fase kritis tersebut berlangsung menjelang akhir fase demam antara hari ke tiga hingga tujuh.

Pada fase kritis, penderita bisa membaik atau memburuk. Untuk mencegah komplikasi serius, pasien dengan jumlah trombosit yang menurun sebaiknya segera dirawat di rumah sakit.

Sebaiknya, pasien dirawat di rumah sakit pada hari ketiga hinga ketujuh sejak muncul demam meski demam sudah mereda.

Hal tersebut bertujuan untuk mendapatkan perawatan intensif untuk mencegah kebocoran plasma darah, pendarahan, tekanan darah rendah dan gangguan fungsi organ.

Saat di rawat di rumah sakit, dokter juga akan memberikan tambahan cairan lewat infus dan melakukan transfusi darah untuk mengganti darah yang berkurang, serta memonitor tekanan darah pasien.

 

By Kompas.com

Rini Muskanan

Sanitarian di Puskesmas Bakunase dan sebagai Pengelola Sistim Informasi Kesehatan (SIK) dan Pengelola Survelens di Puskesmas Bakunase, 

puskbks.dinkes-kotakupang.web.id | Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

Beri Komentar

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.